Proses Pembiakan ikan Betta

Semasa permulaan proses pembiakan, ikan Betta mempunyai tarian koreografi mereka tersendiri. Ketika ikan betta betina selesai bertelur, dia mendekati ikan betta jantan di bawah sarang, dan berenang ke arahnya dalam posisi serong, kepala ke bawah dengan siripnya tertutup pada tubuhnya.

Pendekatan ini nampaknya memberi isyarat kepada ikan betta jantan bahawa dia sudah bersedia untuk berkawan, dan dia mendekatinya dengan lebih lembut daripada penampilannya yang sebelumnya aggresif. Sebelum pelukan pemijahan pertama (first spawning embrace ) dimulakan, mungkin terdapat beberapa lagi pertunjukkan di bawah sarang, pada masa itu warna kedua ikan menjadi lebih menyerlah. Dengan sirip tersebar dan warna berkelip, pasangan mula “menari”. (rujukan: Ostrow 1989)

Ikan melingkar satu sama lain, saling menyorong di sisi dengan moncong mereka. Persahabatan berakhir dengan ikan betta jantan memusingkan ikan betta betina di sisinya dan kemudian mengetatkan cengkamannya, membalikkannya, dan, dalam beberapa saat, melepaskannya. Ketika dia tetap digantung dalam posisi terbalik, dia meletakkan dirinya di bawahnya. Ikan Betta Betina mulai bertelur 3-7 telur pada satu masa, hingga beberapa ratus telur. Ketika ini perlahan-lahan telur tersebut tenggelam, ikan betta jantan itu menangkap telur keputihan di mulutnya.

Ikan betta jantan kemudian melapisi telur dengan lendir, berenang ke sarangnya, dan meniupnya ke dalam buih. Semasa Betta jantan melakukan ini, ikan betta betina itu telah pulih. Prosedur ini diulang sehingga semua telur diletakkan, dengan ikan betta jantan melingkarkan dirinya mengelilingi betina setiap kali untuk menyuburkan telur ketika dia meletakkannya. Akhirnya, ikan betta jantan akan menghalau ikan betta betina itu. (rujukan: Rodgers 1990)

Dapatkan imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia

Pembiakan Ikan Betta

Proses Pembiakan bermula dengan ikan Betta jantan yang membina sarang dengan membuat buih. Untuk membina sarang ini, jantan berenang ke permukaan, mengambil tegukan udara dan mengeluarkan gelembung udara yang dilapisi lendir. Dia kemudian dengan cepat mengambil gelembung udara yang lain dan melepaskannya mendekati buih yang pertama. Proses ini berterusan selama berjam-jam dengan sesekali berehat untuk makan atau cuba menawan ikan betta betina. Selepas beberapa ketika, sarang (berbuih) mula terbentuk. Walau bagaimanapun, bentuk dan ukurannya berbeza-beza mengikut jenis atau variasi ikan.

Setelah sarang hampir selesai, proses menawan ikan betta betina bermula. Ikan Betta Jantan itu mengejar ikan betina dengan agresif, cuba memikatnya di bawah sarang. Dalam usahanya untuk membawanya ke sarang, dia kemungkinan menjadi sangat agresif jika ikan betina tidak bersedia bertindak balas. Pada saat pemijahan pertama (first spawning ) dimulakan, sirip betina itu mungkin akan koyak dan juga kerosakan beberapa sisik.

Setelah pemijahan berlaku, ikan jantan kemudian akan menjaga sarang, menjaga telur hingga menetas dalam tempoh 24 hingga 48 jam, bergantung pada suhu air. Ikan Betta yang masih muda tidak mula menunjukkan warna atau bentuk sirip sehingga mereka berusia sekitar tiga bulan. Pada masa ini, ikan jantan mula bergaduh antara satu sama lain. Ia juga mudah untuk melakukan hubungan (mengawan) pada usia ini. Ikan Betta jantan biasanya berwarna lebih terang dan mempunyai sirip yang lebih panjang daripada ikan betta betina. Ikan betta dikatakan mencapai usia matang sekitar lima bulan. (rujukan : Ostrow 1989)

Dapatkan imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia

Daun Ketapang untuk ikan Laga@Betta

Daun Ketapang atau nama saintifiknya Terminalia catappa merupakan sejenis tumbuhan yang tidak asing lagi dalam industri penternakan ikan betta atau ikan laga di Malaysia. Ia juga dikenali dengan nama Indian Almond Leaves. Malah, bukan sahaja di Malaysia, di mana-mana negara sekalipun, ramai penternak ikan hiasan akan menggunakan daun ketapang sebagai satu bahan penting dalam pembiakan dan penjagaan ikan betta atau ikan laga.

Pokok Ketapang banyak boleh didapati mana-mana tempat di sekitar Malaysia terutamanya di sekita kawasan pantai. Orang pada zaman dahulu menanam pokok ketapang sebagai tempat berteduh oleh sebab ketinggian dan pohonnya yang. Daun ketapang yang lebar dan pokok berbentuk kanopi rendang amat sesuai dan selesa untuk dijadikan tempat berteduh.

Apakan bahan penting yang ada pada daun ketapang?

Diketahui, daun ketapang dapat menurunkan PH air. Asid organic yang terkandung dalam daun akan mengurangkan nilai pH air serta menyerap dan menyahtoksidkan beberapa jenis logam berat seperti zink, aluminium dan kuprum. Amat penting bagi ikan-ikan hiasan air tawar berada dalam keadaan air sebegini di mana ianya hampir menyerupai dengan habitat asal ikan-ikan tersebut. Ianya juga berupaya untuk membunuh bakteria, bertindak sebagai anti fungus dan agen anti kulat, meningkatkan tahap kualiti air dan bertindak sebagai bahan tonik bagi kegunaan di dalam akuarium.

Cara penggunaan yang senang dan bahan yang mudah didapati memudahkan para penternak dan pemelihara ikan hiasan air tawar untuk menggunakannya. Daun ketapang juga dikatakan dapat mencantikkan warna ikan serta meransang ikan semasa spawning proses. Daun ketapang bukan sahaja boleh digunakan untuk memastikan betta anda sihat dan aktif, bahkan ia juga boleh digunakan sebagai bahan semulajadi untuk merawat dan menghalang penyakit ikan. Sejauh mana kesahihannya, saya tidak dapat pastikan.

Dapatkan lain-lain imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia

Ikan Laga@Betta di Malaysia

Ikan laga sememangnya tidak asing lagi di kalangan rakyat kita di Malaysia. Ikan Laga turut dikenali dengan nama ikan Karin, sekila, sekilau, sepila dan kini popular dengan nama betta. Panggilan ini berbeza mengikut masyarakat setempat di Malaysia yang berbilang loghat mengikut negeri. Terkenal dengan nama ikan laga, adalah disebabkan pada suatu ketika dahulu ia digunakan sebagai hiburan dengan cara melagak-lagakan mereka.

Ikan Laga atau nama saintifiknya Betta splendens dikatakan telah diberi nama oleh Bleeker pada tahun 1850 yang diambil dari perkataan Jawa iaitu ‘Wader Bettah’. ‘Bettah’ bermaksud sifatnya yang tahan lasak. Sebagai ikan yang membina sarang buih ketika membiak ikan jantan lebih menunjukkan sifat ‘kebapaan’ yang mengawasi anaknya sehingga mampu hidup sendiri.

Dahulu, ikan laga ini hanya dimainkan oleh kanak-kanak yang biasa turun ke bendang bagi menangkap ikan-ikan laga ini. Ikan laga yang ditangkap di sawah dikenali dengan spesis imbellis yang mana mereka sangat agresif dan garang. Warna yang gelap dan metallic menarik minat pemelihara atau penangkap untuk membelanya. Sirip dan insangnya yang terbuka menggamit tarikan kepada pelaga-pelaga yang suka melihat mereka bergaduh sesama sendiri.

Kini, setelah munculnya betta splendens dan kemasukan ikan-ikan laga splendens daripada Thailand dan Indonesia telah mengembang biakkan industri show bettas di Malaysia. Kini, ikan laga hias atau betta hias semakin digemari di semua peringkat usia kerana variasi pelbagai warna yang menarik dan jenis ekor yang pelbagai bentuk dan saiz. Pelbagai pertandingan show bettas juga diadakan sama ada di dalam negara sehinggalah ke peringkat antarabangsa yang mempertaruhkan kecantikan ikan oleh pembiak dan peminat ikan laga dari seluruh dunia.

Dapatkan lain-lain imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia