Proses Pembiakan ikan Betta

Semasa permulaan proses pembiakan, ikan Betta mempunyai tarian koreografi mereka tersendiri. Ketika ikan betta betina selesai bertelur, dia mendekati ikan betta jantan di bawah sarang, dan berenang ke arahnya dalam posisi serong, kepala ke bawah dengan siripnya tertutup pada tubuhnya.

Pendekatan ini nampaknya memberi isyarat kepada ikan betta jantan bahawa dia sudah bersedia untuk berkawan, dan dia mendekatinya dengan lebih lembut daripada penampilannya yang sebelumnya aggresif. Sebelum pelukan pemijahan pertama (first spawning embrace ) dimulakan, mungkin terdapat beberapa lagi pertunjukkan di bawah sarang, pada masa itu warna kedua ikan menjadi lebih menyerlah. Dengan sirip tersebar dan warna berkelip, pasangan mula “menari”. (rujukan: Ostrow 1989)

Ikan melingkar satu sama lain, saling menyorong di sisi dengan moncong mereka. Persahabatan berakhir dengan ikan betta jantan memusingkan ikan betta betina di sisinya dan kemudian mengetatkan cengkamannya, membalikkannya, dan, dalam beberapa saat, melepaskannya. Ketika dia tetap digantung dalam posisi terbalik, dia meletakkan dirinya di bawahnya. Ikan Betta Betina mulai bertelur 3-7 telur pada satu masa, hingga beberapa ratus telur. Ketika ini perlahan-lahan telur tersebut tenggelam, ikan betta jantan itu menangkap telur keputihan di mulutnya.

Ikan betta jantan kemudian melapisi telur dengan lendir, berenang ke sarangnya, dan meniupnya ke dalam buih. Semasa Betta jantan melakukan ini, ikan betta betina itu telah pulih. Prosedur ini diulang sehingga semua telur diletakkan, dengan ikan betta jantan melingkarkan dirinya mengelilingi betina setiap kali untuk menyuburkan telur ketika dia meletakkannya. Akhirnya, ikan betta jantan akan menghalau ikan betta betina itu. (rujukan: Rodgers 1990)

Dapatkan imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia

Pembiakan Ikan Betta

Proses Pembiakan bermula dengan ikan Betta jantan yang membina sarang dengan membuat buih. Untuk membina sarang ini, jantan berenang ke permukaan, mengambil tegukan udara dan mengeluarkan gelembung udara yang dilapisi lendir. Dia kemudian dengan cepat mengambil gelembung udara yang lain dan melepaskannya mendekati buih yang pertama. Proses ini berterusan selama berjam-jam dengan sesekali berehat untuk makan atau cuba menawan ikan betta betina. Selepas beberapa ketika, sarang (berbuih) mula terbentuk. Walau bagaimanapun, bentuk dan ukurannya berbeza-beza mengikut jenis atau variasi ikan.

Setelah sarang hampir selesai, proses menawan ikan betta betina bermula. Ikan Betta Jantan itu mengejar ikan betina dengan agresif, cuba memikatnya di bawah sarang. Dalam usahanya untuk membawanya ke sarang, dia kemungkinan menjadi sangat agresif jika ikan betina tidak bersedia bertindak balas. Pada saat pemijahan pertama (first spawning ) dimulakan, sirip betina itu mungkin akan koyak dan juga kerosakan beberapa sisik.

Setelah pemijahan berlaku, ikan jantan kemudian akan menjaga sarang, menjaga telur hingga menetas dalam tempoh 24 hingga 48 jam, bergantung pada suhu air. Ikan Betta yang masih muda tidak mula menunjukkan warna atau bentuk sirip sehingga mereka berusia sekitar tiga bulan. Pada masa ini, ikan jantan mula bergaduh antara satu sama lain. Ia juga mudah untuk melakukan hubungan (mengawan) pada usia ini. Ikan Betta jantan biasanya berwarna lebih terang dan mempunyai sirip yang lebih panjang daripada ikan betta betina. Ikan betta dikatakan mencapai usia matang sekitar lima bulan. (rujukan : Ostrow 1989)

Dapatkan imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia