Proses Pembiakan ikan Betta

Semasa permulaan proses pembiakan, ikan Betta mempunyai tarian koreografi mereka tersendiri. Ketika ikan betta betina selesai bertelur, dia mendekati ikan betta jantan di bawah sarang, dan berenang ke arahnya dalam posisi serong, kepala ke bawah dengan siripnya tertutup pada tubuhnya.

Pendekatan ini nampaknya memberi isyarat kepada ikan betta jantan bahawa dia sudah bersedia untuk berkawan, dan dia mendekatinya dengan lebih lembut daripada penampilannya yang sebelumnya aggresif. Sebelum pelukan pemijahan pertama (first spawning embrace ) dimulakan, mungkin terdapat beberapa lagi pertunjukkan di bawah sarang, pada masa itu warna kedua ikan menjadi lebih menyerlah. Dengan sirip tersebar dan warna berkelip, pasangan mula “menari”. (rujukan: Ostrow 1989)

Ikan melingkar satu sama lain, saling menyorong di sisi dengan moncong mereka. Persahabatan berakhir dengan ikan betta jantan memusingkan ikan betta betina di sisinya dan kemudian mengetatkan cengkamannya, membalikkannya, dan, dalam beberapa saat, melepaskannya. Ketika dia tetap digantung dalam posisi terbalik, dia meletakkan dirinya di bawahnya. Ikan Betta Betina mulai bertelur 3-7 telur pada satu masa, hingga beberapa ratus telur. Ketika ini perlahan-lahan telur tersebut tenggelam, ikan betta jantan itu menangkap telur keputihan di mulutnya.

Ikan betta jantan kemudian melapisi telur dengan lendir, berenang ke sarangnya, dan meniupnya ke dalam buih. Semasa Betta jantan melakukan ini, ikan betta betina itu telah pulih. Prosedur ini diulang sehingga semua telur diletakkan, dengan ikan betta jantan melingkarkan dirinya mengelilingi betina setiap kali untuk menyuburkan telur ketika dia meletakkannya. Akhirnya, ikan betta jantan akan menghalau ikan betta betina itu. (rujukan: Rodgers 1990)

Dapatkan imformasi ikan Laga@Betta di >> https://t.me/ikanbettamalaysia